Suhu Politik Bali Memanas: PDIP Bali Merasa Dilecehkan Mangku Pastika
Previous
RANDOM
Perahu Terbalik Di Pekutatan, Boss Selamat Anak Buah Hilang
Next
Khas Bali

Cara Membuat Lawar Asli Bali Selangkah Demi Selangkah

by Gusti PutraJanuary 21, 2013

Ketika saya tinggal di luar Bali, masakan khas Bali yang paling saya kangeni adalah “Lawar.” Saking kangennya, bermodalkan resep lawar dari sebuah tabloid saya nekad membuat lawar. Hasilnya? Lumayan, namun tidak seenak lawar asli buatan semeton Bali. Istri saya bilang “mungkin karena kurang pedas.”

Benar, masakan khas Bali memang rata-rata pedas, namun yang membuat tidak seenak lawar asli buatan semeton Bali bukan hanya soal pedas-atau-tak pedas, melainkan banyak faktor. Misalnya: kurang salah satu bahan bumbu, kurang bahan campuran lawarnya, atau urutan proses pembuatan lawar yang tidak seperti aslinya.

Mungkin bukan hanya kawan-kawan di luar Bali yang ingin bisa membuat lawar Bali sendiri. Semeton Bali—khususnya generasi muda—yang tinggal di Bali pun, mungkin selama ini belum pernah membuat lawar sendiri, karena ada orang tua yang bisa dihandalkan.

Hal yang mungkin perlu disadari oleh remaja dan pemuda Bali adalah: suatu saat nanti, merekalah yang akan menjadi generasi tua, orang yang akan dihandalkan oleh anak-anak untuk membuat lawar.

Apa yang terjadi jika generasi muda Bali sekarang tak ada yang mau belajar membuat lawar sendiri? Suatu ketika nanti, setelah menjadi generasi tua, mungkin tak ada lagi orang Bali yang bisa membuat lawar, sehingga lawar Bali yang terkenal hingga ke mancanegara akan tinggal kenangan, atau jangan-jangan malah diwarisi oleh bule?

Oleh sebab itu, mungkin generasi muda Bali perlu belajar membuat lawar mulai sekarang.

Kali ini, POP BALI khusus menghadirkan resep cara membuat lawar asli Bali—yang jika diikuti dengan seksama, mudah-mudahan rasanya akan seenak lawar asli buatan semeton Bali—untuk pembaca, baik yang tinggal di luar maupun di Bali.

Sebelum ke resepnya, khusus untuk kawan-kawan yang belum tahu, lawar itu sebenarnya ada beberapa jenis—sesuai dengan bahannya, antara lain:

  • Lawar Siap (Lawar Ayam) – Lawar yang menggunakan daging ayam sebagai bahan utama.
  • Lawar Celeng (Lawar Babi) – Lawar yang menggunakan daging babi sebagai bahan utama.
  • Lawar Penyu – Lawar yang menggunakan daging penyu sebagai bahan utama (untuk kelestarian lingkungan, dianjurkan untuk tidak menggunakan daging penyu, kecuali benar-benar untuk keperluan upacara/upakara).
  • Lawar Barak (Lawar Merah) – Lawar yang menggunakan darah sebagai bahan campuran, sementara dagingnya bisa salah-satu diantara ketiga jenis daging di atas.
  • Lawar Putih – Lawar yang tidak menggunakan darah samasekali. Disamping memang ada jenis upacara/upakar yang mengharuskan penggunaan lawar putih, ada juga yang tidak suka menggunakan darah sebagai bahan campuran.

Lawar, variatif antara satu daerah dengan daerah lainnya di Bali. Misalnya: antara lawar khas Tabanan dengan Karangasem mungkin agak berbeda, antara lawar khas Gianyar dengan Buleleng juga agak berbeda.

Di Badung dan Gianyar misanya, mungkin ada yang memakai campuran kacang panjang. Sedangkan di Buleleng tidak, sayurnya sendiri dibuat terpisah—disebut “jejeruk”—yang biasanya terbuat dari nangka muda, kacang panjang atau kates.

Belakangan, terutama di restoran, café dan warung makan, lawar sudah sangat variatif, rasanyapun kerap terasa agak berbeda, mungkin karena bumbu, bahan dan prosesnya sudah jauh lebih disederhanakan. Dari sekian warung nasi lawar yang pernah saya coba, saya belum pernah menemukan ada campuran hati dan usus. Masuk akal, karena bagaimanapun juga dagang tentu berusaha mencari laba, baik melalui pengurangan bahan maupun penyederhaan proses.

Lawar Putih Bali

 

Satu hal yang membuat aroma rasa lawar Bali asli itu khas dan berbeda adalah: adanya campuran hati, usus dan kelapa muda bakar, yang memang memiliki aroma khas. Tanpa ketiganya, lawar akan terasa kurang sedap. 

Dalam resep ini, POP BALI akan menyajikan cara membuat lawar khas Bali selangkah-demi-selangkah, lengkap dengan usus dan hati, lengkap. Tentu saja anda bisa tambah-kurangkan, sesuai selera, ketersediaan bahan dan waktu untuk membuatnya, yang penting merasa puas. Kita mulai dengan penyiapan bahan utama pembuat lawar.

 

Bahan Pembuat Lawar

Ada beberapa bahan yang bisa ditambahkan atau dikurang sesuai selera, namun jika menginginkan lawar yang rasanya benar-benar seenak lawar asli buatan semeton Bali, sebaiknya diusahakan agar bahannya lengkap.

Berikut adalah bahan lengkap yang diperlukan:

  • 1 butir kelapa muda yang (dagingya masih agak lembek, di Bali disebut ”kuwud”)
  • 2 butir kelapa sedang (sudah tidak lembek lagi namun belum tua).
  • Darah babi/ayam secukupnya (jika mau bikin lawar barak, jika mau lawar putih berarti tidak perlu darah)
  • 1 kg Kulit Babi (jika mau bikin lawar babi, jika mau bikin lawar ayam berarti tidak diperlukan)
  • 1/2 kg usus babi/ayam
  • 1/2 kg hati babi/ayam
  • Kacang Panjang (jika lebih suka lawar yang ada campuran kacang panjangnya, seperti dalam gambar utama di atas)

 

Bumbu Lawar Asli Bali

Jika mau lawar yang seenak aslinya, ada 3 kelompok bumbu yang diperlukan, yaitu:

1. Bumbu Utama (istilahnya “basa gede”), terdiri dari:

  • Laos
  • Kencur
  • Jahe
  • Kunyit
  • Bawang putih
  • Bawang merah
  • Kemiri
  • Lada hitam + lada putih

2. Bumbu Penggurih (istilahnya “basa penyangluh’), terdiri dari:

  • Laos
  • Kencur
  • Bawang putih
  • Kemiri

3. Bumbu “Embe”, terdiri dari:

  • Bawang merah
  • Bawang putih
  • Cabe
  • Terasi
  • Jeruk limau

 

Langkah-langkah Membuat Lawar Khas Bali

Ada 3 langkah utama yang perlu dilakukan untuk membuat lawar Bali:

Tahap-1. Olah Bahan Utama – Di atas telah disampaikan rincian bahan utama yang diperlukan. Berikut adalah proses pengolahannya:

  • Sebutir kelapa muda yang telah dikupas, dipotong menjadi 4 lempengan daging kelapa, lalu dibakar kurang lebih 5 menit dengan api sedang (jangan sampai gosong). Kelapa bakar diiris tipis serong lalu di rajang setengah halus (namun tidak sehalus kelapa parut). Simpan di mangkok atau piring.
  • Sebutir kelapa sedang yang telah dikupas, diparut, lalu diremas-remas seperti membuat santan hingga semua air dan minyaknya keluar. Santannya disimpan di mangkok atau panci (untuk digunakan nanti). Sedangkan ampas kelapanya di simpan bersama-sama dengan kelapa bakar yang telah di cincang tadi.
  • Satu kilogram kulit babi (jika mau buat lawar babi), direbus hingga matang. Ciri kulit babi yang sudah matang adalah keku. Setelah kulit matang, diris tipis-tipis seukuran dengan irisan kelapa muda bakar tadi. Selesai diiris, gabung dengan kelapa muda dan ampas perasan kelapa. Jika mau bikin lawar ayam, berarti proses ini tidak diperlkan.
  • Setengah kilogram usus dan setengah kilogram hati babi/ayam ditusuk-tusuk lalu dibakar hingga cukup matang. Ciri usus dan hati yang sudah cukup matang, tidak mengeluarkan air lagi dan menjadi kaku. Jangan sampai gosong. Setelah matang, baik hati maupun usus diiris-iris seukuran kulit babi di atas, lalu simpan dalam mangkok atau piring tersendiri.

Tahap-2. Olah Bumbu Lawar – Masing-masing bumbu yang telah dirinci di atas diolah secara terpisah, tentunya dengan cara yang berbeda juga, Berikut adalah proses pengolahannya:

  • Bumbu Utama (basa gede) yang terdiri dari laos, kencur, jahe, kunyit, bawang putih, kemiri, lada hitam + lada putih, dirajang.
  • Bumbu penggurih (basa penyangluh) yang terdiri dari laos, kencur, bawang putih, kemiri, ditambah dengan bumbu utama (basa gede) di atas ditumbuk bersama-sama hingga halus. Setelah halus, goreng dengan minyak kelapa (usahakan minya kelapa asli), hingga cukup matang. Setelah mengeluarkan aroma, tuang santan hasil perasan kelapa di tahap-1. diaduk-aduk dengan bumbu hingga merata dan kental (tidak ada kuah yang tersisa).
  • Bumbu “embe”, bawang merah dan bawang putih diiris melintang tipis-tipis dan cabai dicincang kasar. Bawang dan cabai digoreng bersama-sama dengan terasi hingga matang (tapi tidak sampai gosong). Setelah matang disimpan di mangkok, tambahkan garam secukupnya, lalu diremas-remas.

Catatan:

Dalam upacar adat di Bali, semua persiapan dan pengolahan bahan maupun bumbi dilakukan secara bersama-sama, yang biasanya dilakukan oleh para pria. Jika anda sendiri atau sama istri/suami seorang, tentu saja anda terpaksa lakukan satu-per-satu.

Cara Membuat Lawar Asli Bali

 

Tahap-3. Buat Adonan Lawar (Ngaduk Lawar) – Semua bahan utama dan bumbu lawar telah siap, selanjutnya tinggal diaduk. Proses ini, di Bali, disebut “ngadukang lawar”—proses yang paling ditunggu-tunggu, karena sebentar lagi lawar siap untuk disantap. Berikut adalah prosesnya:

  • Siapkan tempat adonan yang agak besar, bisa pakai mangkok/panci ukuran besar. Sekedar untuk diketahui, di desa-desa di Bali, proses “ngadukang” lawar biasanya dilakukan di atas “Nyiu/Ngiu” (=alat penampon beras) yang dialasi daun pisang. Untuk konsumsi massal dalam jumlah banyak, di daerah-daerah tertentu (seperti di Buleleng), lawar diaduk di atas tikar yang terbuat dari pandan. Tentu saja menggunakan tikar baru yang dicuci bersih.
  • Masukan bahan utama (kelapa bakar cincang, kulit iris, usus iris, hati iris dan ampas kelapa)—yang telah disiapkan di tahap-1—ke dalam tempat adonan. Lalu diaduk hingga merata.
  • Masukan bumbu ke dalam tempat adonan yang sama bersama-sama dengan bahan utama, lalu diaduk hingga merata. Catatan penting: Untuk konsumsi massal dalam porsi banyak, biasanya tidak semua bahan dan bumbu diaduk sekaligus, mungkin hanya tiga-per-empat-nya saja dahulu. Sambil mengaduk bahan utama dan bumbu bisa dicicipi, apakah kurang asin, kurang pedas, atau sebaliknya? Jika kurang asin tambahkan garam. Jika kurang pedas tambahkan bumbu sisanya yang lagi seperempat. Jika sebaliknya (kebanyakan bumbu) tambahkan sisa bahan yang seperempatnya. Lalu diadik lagi.
  • Masukan darah ayam/babi secukupnya (jika mau bikin lawar barak/merah) ke dalam tempat adonan yang sama, dicampur dengan bahan dan bumbu yang telah diaduk rata. Lalu diaduk sambil diremas-remas. Proses meremas-remas ini perlu supaya tidak ada darah yang menggumpal. Usahakan agar tidak terlalu banyak darah. Mungkin ini tergantung selera; di daerah Buleleng misalnya, mungkin lebih suka dengan lawar merah yang benar-benar merah (menggunakan darah yang cukup banyak), sedangkan di Denpasar-Badung-Gianyar-Tabanan biasanya tidak terlalu banyak darah. Catatan: Jika mau bikin lawar putih (tanpa darah), proses ini tidak diperlukan.
  • Peras jeruk limau yang sudah dibelah dua. Lakukan secara bertahap—jangan sampai terlalu banyak limau atau terlalu sedikit. Tambahkan seperlunya.
  • Terakahir, setelah bahan+bumbu+darah sudah dicampur rata, bumbu “embe” dituangkan ke dalam tempat adonan lawar, lalu dicampur hingga rata. Ada kalanya basa embe disisakan—untuk ditaburkan di atas lawar pada saat disajikan, atau disajikan terpisah, diwadahi piring kecil khusus embe, bisanya bersama-sama dengan garam, dan cabai yang masih utuh.

Selamat mencoba membuat lawar Bali asli—yang mudah mudahan enaknya sama dengan lawar buatan semeton Bali di balai banjar sana.

Reaksi anda
Bagus Banget!
0%
Keren!
0%
Wiih!
0%
Prihatin!
0%
Menjengkelkan!
0%
Membosankan!
0%
Lucu!
0%
Bingung!
0%
Gusti Putra
Meski lama tinggal di luar, kecintaannya terhadap Bali tak pernah pupus. Perhatiannya diwujudukan dengan hal-hal sederhana. Menulis tentang Bali misalnya. Dalam banyak kesempatan mungkin begitu ngotot dalam mengadvokasi Bali, namun di kesempatan lain ia juga kerap mengkritisi dengan sentilan-sentilan halusnya. Follow Gusti Putra di:

Komentar via FB

6 Comments
Leave a response
  • Theresia Sri. W
    June 7, 2013 at 5:40 am

    Pak Gusti Putra, terima kasih banyak untuk info detail tentang lawar. Kebetulan saya akan ikut bazar & saya mau mempromosikan makanan Bali, cari resep di google & saya pilih resep dari pak Gusti.
    Saya pecinta kuliner daerah & untung sekali bahwa saya bisa makan apa saja, kecuali bunga kecombrang/honje. Baunya saya tidak tahan.
    Semoga resep asli makanan khas Bali tetap bisa dipertahankan & menjadi populer. We love Bali so much

  • Olivia
    July 25, 2013 at 3:53 am

    Terima kasih atas infonya yg lengkap ttg lawar Bali. Kalo kangen masakan Indonesia langsung bisa googling. Ditunggu resep2 lainnya, Pak.

    Matur Suksme.

  • dyah
    September 10, 2013 at 3:15 pm

    kangen lawarr…..tengkiu pak gusti..besok langsung di coba deh

  • ni putu aryastiti utami
    October 4, 2013 at 1:55 am

    Om Swastyastu
    senang skali ad org Bali yg tinggal d luar Bali tetapi msh cinta akan Tnah klahiran Bali. Apalagi melestarikan adat budaya BALI. smg smkn bnyk org Bali yg tak lupa akan tanah klahiranny. Suksma u/ resepny, trnya tdk trlalu sulit buat lawar asli Bali yg lengkap. :)
    Om Santi, santi, santi Om

  • lina.kurnia
    November 26, 2013 at 4:40 am

    saya sendiri bukan orang Bali, tetapi terus terang saya sedang menyusun kuliner asli Indonesia dari setiap Provinsi, bukan untuk dipublikasikan tetapi lebih untuk memberi warisan ke anak cucu nanti tentang kayanya negara kita, terimakasih pak, catatannya sangat berguna untuk referensi saya

  • zukama
    January 21, 2014 at 12:53 pm

    saya sebagai orang bali asli harus belajar terus tentang masakan bali saya ini orang perantawan sesuatu saat nanti pasti akan pulang ke kampung , malu donk sebagai generasi penerus tidak dapat memberikan kepada anak cucu kita

Leave a Response

SINDIKASI & REPUBLIKASI: Hanya diijinkan bila (1) untuk non-profit (2) mencantumkan popbali.com sebagai sumber disertai link. Selain cara ini tidak diijinkan.